Sekolah di Yogya dan Bandung Sesalkan Tudingan Turki

Suara.com – Kesatuan Bangsa Bilingual Boarding School Yogyakarta menyesalkan tuduhan Pemerintah Turki yang menyatakan sekolah itu terkait dengan Jaringan Organisasi Teroris Fethullah (FETO). Kepala Sekolah Kesatuan Bangsa Billingual Boarding School Yogyakarta, Ahmad Nurani di Bantul, Jumat (29/7/2016), menegaskan bahwa sekolah Kesatuan Bangsa tidak memiliki keterkaitan apapun dengan politik dalam maupun luar negeri, apalagi dengan FETO. “Terus terang kami kaget dan sedih karena berita ini pasti menyebar ke berbagai pihak termasuk wali murid,” kata Nurani saat ditemui di ruang kerjanya. Kedubes Turki Minta Indonesia Tutup 9 Sekolah Terkait Gulen Nurani mengatakan Sekolah Kesatuah Bangsa yang berdiri sejak 2011 di Jalan Wates KM 10 Kabupaten Bantul murni dimiliki yayasan lokal yakni Yayasan Kesatuan Bangsa Mandiri milik pengusaha Probo Sutedjo, adik mantan Presiden Soeharto. “Bahkan Yayasan Kesatuan Bangsa Mandiri juga tidak memiliki hubungan dengan sekolah-sekolah lain yang juga dituduh Pemerintah Turki terkait jaringan Gulen,” kata dia. Nurani juga membantah sekolah yang dipimpinnya mengajarkan pemikiran Fethullah Gulen. “Saya memang pernah melihat buku Fethullah Gulen, bagus, tapi tentu berat untuk dibaca anak-anak. Bahkan anak-anak di sini tidak kenal siapa itu Fethullah Gulen,” kata dia. Kemenlu Hati-hati Tanggapi Permintaan Turki Senada dengan Nurani, Sekolah Pribadi Bilingual Boarding School di Bandung, Jawa Barat juga menyayangkan tuduhan pemerintah Turki. “Tuduhan ini tentunya menyudutkan kami karena yang kita lakukan selama ini tidak ada hubungan dengan teroris. Di sini, pembinaan dijalankan kepada siswa yaitu aspek ademis, akhlak dan nasionalisme,” kata Kepala Sekolah Ahmad Fauzi, di Bandung, Jumat. Menurut dia, sekolah bertaraf internasional yang berada di Jalan PHH Mustafa Kota Bandung ini dipastikan tidak pernah mengajarkan paham-paham yang mengarah radikalisme dan ekstrimisme. “Pribadi Bilingual Boarding School Bandung bukanlah sekolah agama. Kami ini sekolah umum dan nilai toleransi kemanusiaan itu yang kita tanamkan kepada anak-anak,” katanya. Ahmad menjelaskan Pribadi Bilinggual Boarding School Bandung berdiri sejak 2002 dikelola oleh Yayasan Yenbu Indonesia dan saat ini memiliki murid sebanyak 450 orang dari berbagai daerah di Indonesia. Sebelumnya Pemerintah Turki melalui Kedutaan Besarnya di Jakarta telah mengeluarkan rilis yang meminta Pemerintah RI melakukan penutupan sembilan sekolah yang diklaimnya terkait jaringan FETO. (Antara)

Sumber: Suara.com